'/>

Monday, 21 September 2015

Satu bongkahan awan besar tadi sudah cepat sekali pecah kencang menggumawan ke mana-mana,
langsung saja hal itu membuatku memikirkanmu untuk kemudian mencoba memberanikan diri berandai menanyaimu,

Maukah kau mengizinkanku menjadi awan? biar lebih leluasa memetik warna-warna pelangi nanti, lalu akan kupecahkan diriku tipis-tipis biar lebih mudah aku menjaring deras kicau angin langit yang riuh-riuh sejuk itu,
tenang saja jika kau tak bisa pulang dan belum dapat bertemu denganku semuanya bakal kuwadahkan untuk kusimpan jadi satu, nanti biar aku kirim lewat aku yang merintik tiada,

tapi tak benar-benar tiada, saat menjadi deras pecahan air sebenarnya aku sedang menyemaikan diri, kugenangi telaga itu penuh-penuh, saat kau rindu kau tinggal ke sana, ciduk beberapa tetes saja air di sana, di sanalah akan ada sisa-sisa partikel higroskopis yang berisikan tentang kasih dan macam-macamnya, dengan begitulah caraku membasuh kristal beku bulir-bulir rindumu.
Warna Lake, Dieng Plateu - Central Java.

Posted on Monday, September 21, 2015 by esabi wibowo

4 comments

Tuesday, 8 September 2015

“Akhirnya kita bisa menerbangkan diri kita tak hanya menerbangkan layang-layang saja seperti dulu ….”

“Tapi kita tak bisa meremehkan layang-layang, karena layang-layang dan semangat yang tak pernah berhenti untuk merakit layang-layanglah kita bisa belajar bersabar dan tekun merakit impian, cita-cita, dan semua harapan.”

“ Teringat sekali saat di mana masa kecil kita yang ceria menyambut musim bermain layang-layang tiba …”

… saat bersamaan pada waktu itu pula kau selalu bersemangat mengajakku merakit layang-layangmu, untuk kemudian kau pamerkan dengan gagah dan hebatnya kepadaku juga, aku hanya tersenyum dan tertawa saja karena aku pun yang tak kalah lelah membantumu merakit layang-layang itu sampai kita bisa menerbangkannya bersama, tak kukira kala itu kau tak hanya merakit layang-layang tapi juga memulai merakit mimpimu untuk tak hanya menerbangkan layang-layang tapi juga merakit mimpi, merakit pesawat sederhana ini untuk menerbangkan kita bersama melambung tinggi sejauh ini, bahagianya lagi kau terbang mengajakku secara sederhana dengan hal-hal sederhana, penuh kesederhanaan, sehingga kelak saat seperti sekarang ini tiba meski kita jauh membumbung menapak langit setinggi ini kita tetap selalu sederhana, aku tak merasa tinggi kau tak merasa tinggi hati kita terus menali tambat di bawah sana, bersama mereka orang-orang yang kita sayangi yang mendorong kita sampai setinggi ini sampai bisa berada di sini.

“Hei, sudahlah berhenti dahulu mengingat yang lalu-lalu, karena harusnya kita sedang sibuk menikmati layang-layang kita sekarang yang kurakit sudah sejak dulu menggunakan impian, cita-cita dan harapan ini.”

“Ah, aku tak mau menyebutnya layang-layang, meski sederhana sekali tetap saja aku lebih suka menyebutnya pesawat sederhana kita, bagaimana Kapten?”

“Baiklah, terserah kau saja yang penting jangan lupa selalu bahagia bersamaku ya, itu perintah!”

“Siap Kapten!”

"The sky is full of dreams, but you don't know how to fly." -Unknown-

Sedikit cerita sederhana dan sektchART sederhana saja ini dari saya, sabi.

Posted on Tuesday, September 08, 2015 by esabi wibowo

1 comment

What if home is not a place?
What if home is not there to be found?
-Dotan-

Jika bagi mereka rumah masih dibataskan pada persepsi kita tentang sebuah bentuk bangunan, rumah bagi saya mewujud kokoh dalam bentuk kemantapan hati tentang memaknai perjalanan adalah rumah itu sendiri.
Rumah di mana atapnya membentang luas tak pangkal ujung, di mana puncak-puncak 'tiang' ditancap kokoh dengan indahnya,
di mana kau bebas berlarian menginjak 'lantai' tanpa urus debu atau kotor, di mana dindingnya yang tak terlihat yang kadang panas, sesekali sejuk, atau bahkan dingin dengan segala pancarobanya tak pernah menghalangimu, tak pernah membuat batasan sekat untuk memisahkan dan membuat jarak langkah menjadi tersendat,

hanya di rumah yang satu ini dindingnya tak pernah menghentikan dan menghalangi tekad kita memaknai luasnya rumah, rumah di mana kau bisa melihat setiap bagian ruangnya adalah sesuatu yang selalu baru dan selalu membuatmu kagum.

Teruslah memaknainya sebagai rumah, selalu ya, karena hanya dengan terus berjalan masuk menuju rumah yang satu ini dan mengelilingi hamparan ruang-ruang di dalamnya kau akan dijamu-sajikan kisah-kisah petualangan yang susah senang, jenaka bijak lengkap sudah ada di sana, pun di sanalah sekaligus kau bisa mulai jalin mengenal, pula menengok handai kerabatmu yang lain yang masih terikat satu tumpah darah dengan berbineka ragam suku buyut turunannya, rumah yang di sanalah kau bisa belajar banyak tentang arti rumah yang masih harus banyak dijabarkan dan dimaknai seluas mungkin. Welcome home.

SketchART oleh sabi.
Sekelumit saja bait kata-kata juga oleh sabi.
Ditemani sebentar dengar, dengan lagunya Dotan - Home II.


Posted on Tuesday, September 08, 2015 by esabi wibowo

1 comment

Wednesday, 15 July 2015


Kau tidak perlu menjadi beruntung untuk bisa menari dalam hidupmu karena di manapun kau berada selama kau terus ceria disitulah panggungmu,

kau tak perlu memikirkan uang untuk membeli warna-warna indah dalam hidupmu karena selama kau terus optimis kau bisa melukis banyak warna hidupmu terus dan terus setiap hari,

 Kau tidak perlu dikenal dunia agar ada yang mendengarkan kau bernyanyi, selama kau masih menyaringkan suara harapan dan mimpimu dunia akan bersiul dan mengiringi kau menyanyikan berbagai judul lagu kehidupan,

Kau tak akan perlu menantikan keajaiban, selama kau lantang, acuh lelah, pantang putus mendeklamasikan semua yang di atas tadi (mimpi, harapan, semangat, keceriaan, doa, usaha) bersama orang-orang yang kau sayangi kau akan selalu menjadi dirimu yang terbaik dan semuanya akan selalu baik-baik saja. Percayalah.


SketchART by sabi
Inspiration thoroughly from Coldplay's song : Miracle.




Posted on Wednesday, July 15, 2015 by esabi wibowo

No comments

Friday, 15 May 2015


Masih pagi, tapi deru lalulalang kendaraan yang membingar dengan hingarnya sudah menelan suara yang dimantapkan langkah kaki saya menghampiri seseorang, mengatur sapa secara halus memakai kalimat tepat di pinggir jalan jam 8 pagi,
“Ayo cepat berangkat, biar tidak terlalu siang! Tak mengapa, kan?”
“Oke, tunggu Pak Wi Dulu” “Baiklah” “Itu dia, ayo persiapan sekali lagi dan berangkat!”

Setelah itu sisa percakapan selanjutnya kami nikmati sambil duduk manis di atas bendi si roda dua menggiringnya mencari jalanan yang menghampar digelarkan ke tujuan piknik kami, Rumah kami di sekitaran daerah Solo tak membuat kami terantuk tahan enggan gapai menuju piknik yang jauh, justru keinginan, rasa penasaran yang selalu berbinar tentang mencari tujuan yang bisa mencampurkan kami dengan alam serta keseluruhan tekad kami jauhnya malah melebihi hitungan kilometer tujuan piknik membuat segala sesuatu tentang perjalanan kali ini sesuatu yang malah menyenangkan terlepas di jalan pasti kepanasan, belum disibukkan mengipas tangkis berbagai macam polusi, serta kondisi tubuh yang berjuang melawan penat dan capai selama perjalanan tersebut.

 Pernah mendengar ungkapan yang ‘dibablas’, kan? Malu bertanya sesat di jalan, banyak bertanya memalukan. Cukuplah tak ambil serius dengan ungkapan yang coba dijenakakan tersebut, tapi ungkapan berbau mbanyol itu setia berteman dan mencandai kami di sepanjang jalan kami menuju ke tempat piknik tersebut, ya menyeruakkan kegelian kami melihat polah diri kita sendiri yang sempat juga dibuat bingung, wira-wiri, muter-muter, mencari jalan menuju tempat piknik tersebut karena jujur saja tak bermaksud bermalu hati menyebutkan jika sebenar-benarnya memang baru kali yang pertama inilah kami menuju curug atau biasa juga disebut air terjun tujuan piknik kami tersebut.

Kami tak sekadar menempuh perjalanan yang lama tapi juga berjibaku dengan segenap likuan, kelokan, turunan dan tanjakan khas geografis semarang yang termasuk wilayah berbaris bukitan. Belum lagi masih harus berputar-putar di beberapa titik pemberhentian yang ada warga sekitar untuk mengulur tanya letak persis arah jalan tuju curug tersebut. 2 Jam kami habiskan berkendara di bendi roda dua ditambah 1 jam berputar-putar, tersesat, salah jalan, kebingungan, kehilangan arah, dan di sinilah sebuah filosofi pelajaran perjalanan kami tempuh, kami lewati, kami dapati, kami belajar.

 Kami jadi tahu jika berjalan menuju perjalanan ke jalan yang arahnya benar perlu suatu proses perjuangan yang tak mudah, suatu pelajaran yang baik dan bijak tentang terus bertahan bersikap baik sangka, pantang menyerah, terus berusaha supaya kelak jika masanya menemukan kita akan menemukan akhir yang indah, ujung perjalanan yang benar, dan tutup cerita dengan segala pengalaman buruk baik yang berharga. Kenapa kami bisa menemukan tujuan kami akhirnya? Karena kami percaya saat-saat kami hampir putus asa dan kehilangan harapan biasanya di situlah kami sudah sangat dekat dengan tujuan kami tersebut, maka kami tak berhenti dan menemukannya. Pelajaran kecil yang berharga besar bagi kami kali ini.

 Tak lebih dari tiga jam akhirnya sampailah bagi kami untuk menumpahkan luap-luap hati yang riang gembira, saatnya perjalanan yang sebenarnya kami mulai.

Yang dinanti-nanti tiba, yang dipendam dalam bersitan-bersitan benak yang tak berkesudahan itu sekarang sudah bisa dipandang, dipijak, dinikmati senyata-nyata jadi. Kami tiba akhirnya di Desa Kalisidi, Gunung Pati, Kecamatan Ungaran Barat, Kabupaten Semarang, Propinsi Jawa Tengah. Tempat tepatnya keberadaan Curug Benowo dan Curug Lawe yang hanya terpisah menyabang beberapa ratus meter saja masing-masing.

Kami dipersilahkan, disambut, didekap secara baik sekali oleh alam sekitar yang menghamparkan barisan bukit, pohon-pohon yang rindang menjulang gagah, keramahan wajah-wajah pribumi sekitar dari yang berprofesi sebagai para mas-mas ahli parkir, akang-akang yang jualan siomay berderet di pinggir jalan masuk menuju curug, para pedagang minuman dan makanan kecil, sampai pada adek-adek kecil yang berkulit cokelat panggang karena terlalu seringnya berbiasa main bertatap terik sinar matahari, semuanya serba bersahabat sekali.

 Kami segera membaurkan berjalan sebagai pejalan setelah genap semua persiapan dari menaruh motor yang sudah dipastikan terparkir dengan baik sampai menghitung satu dua barang bekal sekedar makanan kecil untuk berjaga-jaga di tengah perjalanan. Tak jauh, tapi dipandang mata pun tak cukup dekat, begitulah trek yang kami gambarkan menuju jalur curug yang menghabiskan ukur meter di angka 1700-an. Di sinilah kami memulai berjalan yang sebenar-benarnya, kami membaurkan diri karena kami tak sedang menikmatinya bertiga saja, banyak para teman-teman lainnya turut merombong ,beriringan, sejalan, menyatu padu setujuan menuju Curug.



Separuh perjalanan sampai hampir penghabisan medan yang berliku menerjal menuju Curug, kami disuguhi dengan sekonyong-konyong jalur yang terasa sekali menguji ketahanan berjalan kami, jalur setapak yang membatu berserak sembarangan, sedikit sedikit menanjak tak keterlaluan, tapi kadang pun turunan malah harus berhati-hati. Tapi kami senang-senang saja, kami tetap menunjukkan diri sebagai pejalan yang menyenangkan, kami tetap sesekali beramah tamah sebentar untuk sekadar saling menyuguhkan senyum pada pejalan lain yang berpapas pandang saat bersimpangan arah.






 Cuit burung-burung memang tak semeriah biasa yang disajikan hutan kebanyakan tapi tak mengurangi indah teduh rimbanya jalur sekitaran yang kami lalui, ya kawasan ini masih lumayan lebat marimba boleh disebut sebagai area hutan wisata karena memang Curug ini berlokasi menjorok di sekitar pedalaman kawasan perbukitan yang masih asri sekali dengan rimbunnya pepohonan-pepohonan alam sekitar, bahkan di tempat ini juga menyediakan area pandang Lutung, karena di tempat ini juga adalah rumah bagi beberapa kelompok hewan yang termasuk dalam jenis mamalia yang hampir punah dan dilindungi ini, tapi kala itu kami tak bisa beruntung dan leluasa mencari-cari keberadaan mereka yang suka bergelantungan sesenangnya di pohon-pohon besar yang kami yakini itu adalah pohon tempat mereka menaungkan diri, beredar asumsi di kepala saya kalau mungkin besar mereka tak menampak adalah hari ini hari berkunjung ke curug yang lumayan gaduh ramai dan hilir mudik orang-orang berlalulalang riuh sekali karena itu mereka enggan berdekat-dekatan di sekitar area jalur treking menuju Curug yang menyatu lebat berimba tersebut, alih-alih kalau bisa menampakkan diri.









Kami terus riang, kami menjaga suasana hati tetap senang, berjalan seberapapun lama tak urus hirau, kami akan selalu bahagia dengan segala penat kaki, cucur peluh, dan kesulitan-kesulitan trek yang turun-temanjak, kami sudah terlanjur terlalu senang sekali. Akhirnya hal-hal itulah yang menggiring kami sampai di depan air terjunnya dengan tak terasa menghabiskan hamburan ribuan jejak tapak kaki kami, peluhpun diseka sekena dan gampangnya saja, kaki yang capai kembali menemukan titik tumpu tegaknya, penat? Tak digubris sama sekali, karena memang tak terasa sekali.




Sebagai pejalan kali ini saya dan teman-teman berhasil sekali menikmati panorama rimba yang cantik, kesejukan permai alamnya, keteduhan barisan ribuan pohon dan flora-flora yang menghijaukan lautan titik pandang, di suasana yang tetap bisa senyap dan tenang meski agak ramai riuh dengan keberadaan pejalan pejalan lain. Gemericik riakan aliran air yang pergi turun menghilir tepat bertempat bersebelahan di sepanjang jalur trekking kami, cuit-cuit burung beberapa kali saja, udara aroma pegunungan yang dihirup selalu segar sekali, teduh sejuk segala flora yang rimbanya melebat tak berkesudahan, dan segala –gala hal lainnya yang tak bisa dikatai apa-apa selain dengan teduh, indah, tenang dan menyenangkan sekali mengucap syukur secara terus menerus di sini setia sekali mendekap kami seluruhnya tak kurang satu apapun sampai perjalanan untuk kembali ingat rumah dan pulang tiba.

 Saya akan segera sampai di rumah, bersamaan itu pula saya akan juga segera merindui pohon sandal yang disusun meranting cabang berdaun sandal-sandal bekas yang dikumpul bentuk menyerupa pohon itu, merindui pula pada seurai tali panjang yang tak seberapa yang disimpul kebentuk pola jaring laba-laba yang masih bertemakan sandal bekas dengan tagline :Jepit-derman-nya, pula pada buih-buih air curug yang diterjun-sungkurkan ke bawah dengan keras lagi deras tak habis-habis hingga membiaskan setampak percikan warna warna merah jingga kuning hijau biru nila ungu-nya, merindui melihat setiap kelipatan radius beberapa ratus meter sekian disediakan di sana kantung-kantung dan jerigen besar tempat buang sampahnya, merindui diri yang tersimpul-simpul geli pada kala membaca sepatok papan bertulis, “Yang membuang sampah pada tempatnya segera bertemu jodoh”.

Benar sekali, alam masih bersahabat baik, baik sekali, kadang malah kita sendiri yang membuat alam tak senang bersahabat dengan kita, dia marah dan kadang menjadikan di beberapa titik alam diubah sebagai bencana, kita tak bisa menjaga alam, kita tak dibisakan menjaga alam, kita yang seharusnya menjaga diri kita untuk tak serakah, tamak, atau memicu alam marah dan tak bersahabat sama sekali, paling tidak kita harus bisa menjaga diri kita untuk tidak berhasrat atau bahkan malah memiliki tabiat membuang sampah sembarangan. Alam akan berterima-kasih sekali memiliki sahabat seperti kita, Mari berpiknik untuk mari terus bersahabat dengan segala kebaikan alam. 

Posted on Friday, May 15, 2015 by esabi wibowo

1 comment

Tuesday, 14 April 2015



Menyenangkan sekali saat tahu kini nama untuk sebutan dari aku dan aku-aku lainnya ini sebar beritanya menganak pinak dari sana sampai kemari, tak ada yang lebih bahagia rasanya saat banyak para manusia yang memusuhiku dengan idealisme, dalam kebal rapat egoisnya, dan pada mereka-mereka yang merasa memiliki benak bijak saat sedang menggunjing keberadaan aku dan aku-aku lainnya, bersamaan dengan itu pula aku dan aku-aku lainnya yang membanyak sebar rentak luruh kemana-mana. Ini suatu ajang kemenangan yang patut 'dihari-rayakan' di tengah riuh pikuk manusia-manusia itu saling melempar acung telunjuk ke sesamanya sendiri untuk menjatuhkan pilih pihak siapa yang paling bertanggungjawab atas lahir dengan haramnya sepungut aku dan aku-aku lainnya yang mereka adakan sendiri dan jijik-jijikkan sendiri ini.

Tapi syukurlah aku dan aku-aku lainnya tak beri hirau lebih pada urusan makhluk-makhluk yang katanya berspesimen bagus bentuk dan pintar bijak dengan rupa nalar yang katanya begitu baik dalam menyakral hal-hal bersih ini, karena terlalu sibuknya sekarang aku dan aku-aku lainnya harus mengulur sambut pada handai karib lain yang merombong datang menambah tumpuk di sini, aku dan aku-aku lainnya tak jadi sesedingin beberapa hari-hari lalu saat belum membukit tumpuk lebih tinggi seperti sekarang ini, tunggulah saat aku dan aku-aku lainnya terlihat lebih gagah saat beradu tinggi dengan angka titik pucuk gunung itu sendiri.

Kami merasa bertambah lebih baik, kami merasa bertambah menyatu padat dan kuat untuk lebih gencar memporak-porandakan berbagai penjuru kawasan elok pandang menjadi titik-titik yang memuakkan.

Manusia-manusia itu akan benar-benar merasakan rasanya berbagai campuran rasa yang lebih kesal, lebih memuncakkan emosi, lebih menjulangkan berbagai sumpah serapah bebal mereka. Mereka harus bisa merasakan kesemua rasa-rasa itu lebih dari sakitnya kami dikata-katai menjijikkan dan tak sedap pandang sebagai sampah, karena tak ada yang lebih jenaka dan bingungnya mengenyangkan selain hal yang mereka buat dan ada-adakan dan kemudian dimusuh-musuhkan oleh diri mereka sendiri.

Bersorak dengan sedang senangnya,
Aku; sampah, dan Aku-aku Lainnya.

Posted on Tuesday, April 14, 2015 by esabi wibowo

No comments

Sunday, 18 January 2015



Gunung Andong, Dia tidak menyembunyikan ketinggian seperti kebanyakan pegunungan lain, dia bersahaja, dia merendah, tak lebih dari 1.463 mdpl, tapi cukup harus bertenaga menempuh selama dua jam untuk bisa menancap pijak kokoh kaki di belukar semak puncak, Bukan pada setapak trek yang mengular meliuk naik, atau kesulitan menyeimbangkan tegap badan dibuat untuk melangkahi berjengkal demi jengkal trek yang semakin menghulu, atau dasar watak keluh yang ada pada saya ketika dihadapkan pada hal yang menyulit yang membuahkan beban tersendiri dalam perjalanan..


 Tapi karena pada saat itu saya dipaksakan keadaan untuk merasai badai yang sedang bergemuruh camuk tiada habisnya, pula pada remah air air langit yang turun menggerimis tak rampung-rampung, kabut yang meluas ledak menebar batasan jarak pada segala penjuru titik pandang..


 Kala itu kabut semakin membekukan suasana, Kala itu kabut seperti menari mengirama iring pada cuaca yang sedang menyendu kelam, kabut itu juga sekaligus menabuh bunyi-bunyian deru gemeringsing mirip nyanyian ombak menyinambung tiada habis yang pecah digubah laut pasang.


Pada potret yang berhasil ditangkap mata lensa buram berkemampuan ala kadarnya ini menghasilkan lihat kabut itu sedang berkuasa merubah sudut pandang, meniadakan beberapa titik jangkau pandang, dan memburamkan sekitaran area nikmat pandang yang harusnya dari situ saya bisa melihat alam hijau yang bersolek cantik yang menghampar pamer geografis wilayah Salatiga, Semarang, dan Magelang ini.


Tapi saya tetap menikmati, setidaknya saya memperoleh kenikmatan dari perjuangan yang lumayan menguras moril dan tenaga tapi terbayar lunas dengan genapnya beberapa pengalaman sekaligus sebagai pejalan kali ini.


Posted on Sunday, January 18, 2015 by esabi wibowo

2 comments

Wednesday, 14 January 2015

























Aku sering berpikir selama dalam perjalanan kali ini, bagaimana jika baiknya aku tak harus tahu kapan aku tiba ditujuanku, bagaimana kalau aku tidak usah dipertemukan dulu dengan tujuanku? aku terlalu menikmati perjalanan ini, menikmati kopi dipagi penghujung perjalananku, aku terlalu menikmati pikiranku yang mengandai-andai jika perjalanan ini harusnya tak usah berujung, tapi kerjapan kilau matahari mulai mencecar sinarnya ke segala penjuru beberapa kilatan hangatnya berebut menyengat setiap bagian poriku, kemudian menggapaiku, berniat meremukkan andaianku dan berusaha membuka paksa hari yang baru, hari yang akan digantung terik terang nan panas dipertengahan dzuhur nanti, hei mentari kau akan menang nanti dan baiklah aku menyerah sebenarnya bukannya aku tak mau menyambutmu dengan meriahnya aubade serba ceria kali ini, tapi betapa sempurna suasana kali ini jika aku bisa menyeduh kopi dan menikmati geliat elok sinar-sinarmu meninggi dan menerang pelan-pelan bersama seorang terkasihku pagi ini, Apa? Kau tetap memintaku bersiul, bernyanyi, bersenang-senang pagi ini? Baiklah ayo bernyanyi...

"Dawn is coming, open your eyes, dawn is coming open your eyes, dawn is coming open your eyes, look into the sun as the new days rise..."

Title : Dawn is Coming
SketchART : Sabi
Lyric taken from Jose Gonzalez's song : Stay Alive.
HD Version download : http://esabiwibowo.deviantart.com/…/Dawn-Is-Coming-Open-You…



Posted on Wednesday, January 14, 2015 by esabi wibowo

No comments

Monday, 5 January 2015

Entahlah kadang aku tak benar-benar butuh sesuatu yang pendar terang sinarnya terlalu menyiangi, cukup beberapa remahan titik temaram, sehingga ketika suatu hari aku memang harus dipertemukan denganmu aku tak akan merisihkan kilatan kilau yang membuat picing mata sepedihnya yang mengharuskanku kesulitan mengenali titik titik lengkung parasmu, pun karena itu aku akan memiliki alasan untuk menggandeng tanganmu memintamu menuntunku sampai sepenghabisan ceceran sisa temaram menuju ke suatu tempat yang terangnya berwarna-warna apik dan tidak menyilaukan seperti ini. Oh ya di sini di beberapa sudut, beberapa ruang yang memiliki titik-titik pandang ini sedang ramai menggelar sorot temaram, seharusnya aku sudah menemukanmu, hei kapan kita bisa bertemu?


Posted on Monday, January 05, 2015 by esabi wibowo

No comments

Thursday, 1 January 2015

Kadang ketika bepergian tujuan menjadi tidak begitu penting, dan yang berhasil dinikmati adalah perjalanannya.
Who lives enjoy, who travels enjoy more. Just Go.



Posted on Thursday, January 01, 2015 by esabi wibowo

No comments